Warga Senior Terjauh!

Warga Senior Terjauh!

Saat ini saya memilih slot ketika taman terdekat hampir kosong dari orang dan begitu juga pasar di sisi lain, untuk jalan-jalan pagi saya yang menurut saya cukup penting, meskipun saat-saat mematikan yang kita jalani. Saya memuaskan diri dengan tindakan pencegahan yang diambil. Pagi itu juga, dengan topeng yang pas, saya menggabungkan perjalanan yang dimaksudkan dengan pentingnya membeli beberapa buah segar untuk kesehatan kita. Setelah melakukan putaran yang telah saya tentukan di taman yang kosong karena matahari musim panas yang terbit, pada jam ini, membuatnya relatif panas untuk pejalan kaki, saya pergi ke toko buah di pasar.

Saya menemukan seorang warga senior yang menempati seluruh sisi depan toko dengan seorang wanita menunggu dengan sabar di belakangnya di sebelah kanannya menjaga jarak yang tepat. Toko itu adalah favorit saya karena menawarkan buah-buahan berkualitas lebih baik dengan harga yang relatif lebih murah. Oleh karena itu saya bergabung, di belakang warga senior di sebelah kirinya, sekali lagi menjaga jarak. Bahkan, saya sangat senang bahwa norma-norma sosial dipertahankan dengan ketat. Saat menit demi menit berlalu, saya mengamati wanita yang menunggu yang tampak tidak sabar, mondar-mandir di sana-sini, tetapi tidak dapat mengambil keputusan untuk pergi ke penjual buah lain. Saya segera mengerti bahwa pembeli pria itu pasti membutuhkan waktu lama dalam menyelesaikan tugasnya, jadi sekarang saya mengalihkan fokus saya padanya.

Memang! Dia tampaknya orang yang sangat teliti, mengambil berbagai buah di tangannya dengan hati-hati dan pemeriksaan yang cermat, dan kemudian, hampir setiap saat dengan enggan, menyerahkannya kepada penjual buah untuk penimbangan dan pengemasan akhir. Penjual buah, yang sekarang sedang dilanda kebosanan yang tak terhindarkan, mulai melirik pelanggan daftar situs judi slot online terpercaya lain, termasuk saya. Saya mengambil isyarat dan dengan polos menanyakan harga apel. Dia segera mengucapkan harga dengan nada tenang dan bertanya dengan sopan berapa banyak yang saya inginkan. Saya menunjukkan jari telunjuk saya yang berarti satu kilo. Ketika warga senior masih sibuk mengamati dan memeriksa penjaga toko yang rajin itu langsung menimbang satu kilo, mengemasnya dan menyimpannya, dan kembali berbisik kepada saya jika saya membutuhkan buah lain.

Pria yang cerewet itu sekarang mengalihkan fokusnya pada apel juga dan mulai menggerutu, ‘ini belum selesai! Saya adalah pelanggan pertama dan saya harus dilayani terlebih dahulu! Jarak sosial juga merupakan pertimbangan terpenting lainnya.’ Say┬ámencoba meyakinkannya bahwa saya hanya menanyakan harganya dan bersedia menunggu giliran saya, tetapi dia terus mengomel, mengambil apel satu per satu dan memeriksanya dengan sangat perhatian. Penjual buah yang putus asa sekarang benar-benar terburu-buru untuk memenuhi kebutuhan saya, tetapi saya mengatakan kepadanya dengan jelas untuk memuaskan senor terlebih dahulu.

Pada saat itu, wanita yang menunggu akhirnya menelepon dan pergi ke toko lain. Saat penantian menguji saraf saya juga, saya memutuskan untuk memperbarui jalan pagi saya, mondar-mandir di jalur dari satu ujung ke ujung lainnya, sambil mengamati pelanggan senior yang tidak dapat menghindari melemparkan saya sesekali diam-diam melihat ke samping. Sementara itu, dua pelanggan lain mengambil posisi mereka. Akhirnya, lelaki tua itu selesai, dan pada akhirnya memohon kepada penjual buah untuk mendapatkan potongan harga. Saya tidak bisa memastikan apakah dia mendapat diskon atau tidak, tetapi dia pergi, berjalan perlahan. Saat itu saya berada di kejauhan, dan beberapa pelanggan lain memenuhi bagian depan toko secara penuh.

Comments are closed.